Saturday, May 14, 2011

pemimpin

Pemerintah selalunya melantik pegawai untuk mengawasi rakyatnya, aku melantik kamu (rakyat) untuk mengawasi diriku dan kelakuan ku. Jika kamu mendapati aku melakukan kesalahan, bimbinglah aku atau halanglah aku daripada melakukannya..

Saturday, May 07, 2011

budak kitab

Ketika akan membaca suatu kitab suci, yang berasal dari wahyu yang diturunkan tuhan kepada manusia dengan perantaraan nabinya, hati kitalah yang kita tunduk kepadanya. Lebih dahulu kita telah berniat hendak cari tuntutan bagi jiwa kita. Meskipun ada yang belum termakan oleh fikiran, kita tekankan dan kita pun percaya (iman). Tetapi membaca karangan sesama manusia apa jua pangkat dan gelarnya, kita harus tahu bahawa dia manusia dan kita juga manusia. Tidak semua yang ditulisnya itu harus kita terima. Sebagai manusia dia juga akan pernah silap. Dalam pandangan hidup kita tak sama dengan dia. Cara memandang suatu soal pun berbagai-bagai, dari sudut yang berlain-lain.

Kalau semua yang dibaca lantas di telan sahaja, hilanglah jiwa kritis yang ada pada diri kita.

Tuesday, May 03, 2011

berani

keberanian bertanggungjawab akan menimbulkan orang memuja dan menghargai. di samping mencela dan ingin engkau jatuh. maka keduanya kelak yang akan mendesak supaya engkau lebih hati-hati dan mempertinggikan mutu pekerjaan, sehingga seorang engkau akan bernilai tinggi daripada beribu manusia, nama mu tidak lepas-lepasnya daripada mulut yang memuji dan mencela, yang memuji setinggi langit, sehingga kedudukan mu disamakan dengan malaikat suci, dan mencela, membenamkan engkau sampai ke petala bumi.

di atas keduanya itulah, pujaan dan celaan, terletak kebesaran. apabila keduanya tidak ada lagi, tamatlah riwayatmu, walaupun nafasmu masih ada...

orang masyarakat

kalau kita orang masyarakat, mesti ada lawan kita. yang tidak ada berlawan, hanyalah yang tidak berani bertanding. tanyailah hati sendiri, adakah di dalamnya rasa cinta kepada tuhan, tanah air, bangsa, kewajipan, dan kemuliaan hidup? kalau ada, maka dengan penuh rasa tanggungjawab, pikullah kewajiban itu dan dakilah gunung kehidupan. tentu di tengah jalan akan ada yang menghambat. bila engkau dapat mengatasi halangan yang pertama, maka halangan yang kedua kelak, bukan bernama halangan yang pertama lagi.. akhirnya engkau sampai ke puncak, dan pada hakikatnya halangan-halangan itulah yang mendorong menaikkan engkau ke puncak itu..

aku

diriku dan akalku, kepandaian dan lidahku, telah ku serahkan semuanya kepada bangsaku. kalau usahaku diterima baik oleh bangsaku, puaslah hatiku. jika tidak, tidak pula aku menyesal. sebab apa yang aku kerjakan ialah kewajipan yang di perintahkan hatiku..