Saturday, May 07, 2011

budak kitab

Ketika akan membaca suatu kitab suci, yang berasal dari wahyu yang diturunkan tuhan kepada manusia dengan perantaraan nabinya, hati kitalah yang kita tunduk kepadanya. Lebih dahulu kita telah berniat hendak cari tuntutan bagi jiwa kita. Meskipun ada yang belum termakan oleh fikiran, kita tekankan dan kita pun percaya (iman). Tetapi membaca karangan sesama manusia apa jua pangkat dan gelarnya, kita harus tahu bahawa dia manusia dan kita juga manusia. Tidak semua yang ditulisnya itu harus kita terima. Sebagai manusia dia juga akan pernah silap. Dalam pandangan hidup kita tak sama dengan dia. Cara memandang suatu soal pun berbagai-bagai, dari sudut yang berlain-lain.

Kalau semua yang dibaca lantas di telan sahaja, hilanglah jiwa kritis yang ada pada diri kita.

No comments: